DISKUSI BUKU DIKALANGAN RAKYAT MALAYSIA

 

Sesebuah masyarakat yang maju bukan hanya mempunyai ketamadunan dan teknologi yang tinggi, tetapi tanda sebuah negara maju adalah nilai keilmuaan yang ada pada sesebuah masyarakat yang mampu diaplikasikan oleh manusia. Golongan belia mempunyai potensi keilmuaan membaca, walaupun tidak sepenuhnya. Penulis berkata demikiaan kerana golongan belia juga membeli akhbar dan majalah untuk dibaca tetapi hanya tertumpu pada ruangan dan bahagian sukan bagi lelaki dan hiburan bagi wanita.

            Pembacaan merupakan medium untuk manusia tidak mengira bangsa, keturunan, bahasa, budaya, warna kulit dan fizikal untuk mendapatkan ilmu pengetahuan. Ketinggian nilai keilmuaan dalam pembacaan tidak dapat disangkal lagi kerana keilmuaan mampu untuk menambahkan pengetahuan. Dengan pembacaan manusia mampu untuk mengetahui segala hal dari dalam dan luar negara, politik, sosial, ekonomi, dunia hiburan, pendidikan, luar negara dan sukan. Bukan sekadar itu sahaja dengan pembacaan manusia mampu untuk untuk mengetahui apa yang terdapat di bumi, di angkasa, dalam dasar lautan, fakta-fakta, serta sejarah lampau.

            Di Malaysia ini cukup banyak medium untuk masyarakat membudayakan pembacaan. Antara medium pembacaan adalah akhbar, buku, majalah, risalah, kertas pembentangan, lawan web, laman blog dan sebagainya. Cukup banyak gesaan dari pelbagai pihak sama ada kerajaan, NGO, universiti, masjid, pertubuhan untuk membudayakan pembacaan dikalangan rakyat Malaysia . Kementerian Kebudayaan Keseniaan dan Warisan Malaysia (KEKKWA) telah menggunaakan slogan “BANGSA MEMBACA, BANGSA BERJAYA” yang mana slogan ini menyedarkan masyarakat betapa pentingnya nilai pembacaan di era globalisasi ini.

                        Rakyat Jepun berpeluang untuk membaca buku apa sahaja kerana dijual dengan harga yang murah dan berpatutan untuk melatih rakyatnya berbudaya membaca. Tindakan ini adalah untuk memastikan rakyat Jepun memperolehi ilmu pengatahuan semaksima mungkin tanpa ada had dan batas. Kebijaksanaan pelaksanaan ini telah menjadikan Jepun sebuah negara yang membangun dan mampu menandingi keupayaan barat dari pelbagai aspek lebih-lebih lagi dalam bidang teknologi.

            Pembacaan buku merupakan cara terbaik untuk menambahkan ilmu pengetahuaan. Menurut Pimpinan Redaksi Majalah SABILI Indonesia Saudara Herry Nurdi ketika bertemu penulis November 2007 di USM Pulau Pinang menyatakan setiap pembacaan buku ibarat pembaca sedang menitiskan air dalam gelas yang kosong, jika pembacaan itu banyak maka makin banyaklah titisan air ke dalam gelas sehingga penuh lalu makin penuh. Analogi yang digunakan ini amat wajar kerana setitis air sahaja tidak mampu untuk menghilangkan dahaga. Tetapi jika segelas air dan lebih, mampu untuk memberi tenaga. “membaca itu laksana menumpang sebuah kereta yang kamu tidak tahu ke mana hala tujunya, dan ketika tiba masa kamu harus turun, kamu merasa sangat bersedih” ini merupakan kata-kata Ahmad kepada Ibrahim watak yang ada dalam novel Impian Palestin karangan Randa Ghazy. Kata-kata itu mampu memberikan semangat untuk kita terus membaca.

            Pembacaan buku dikalangan masyarakat Malaysia amat rendah yang mana sebuah buku untuk dibaca sebulan agak sukar untuk dihabiskan. Golongan-golongan intelek seperti mahasiswa terhadap minat pembacaan juga kurang. Perkara ini dilihat tidak sepatutnya berlaku kerana mahasiswa yang berada di IPTA dan IPTS inilah yang akan memacu negara Malaysia pada masa hadapan. Pemacuan negara mesti bertunjangkan ilmu manakala ilmu bertunjangkan pembacaan. Ayat Al-Quran pertama dengan lafaz suruhan mengarahkan junjungan besar Baginda Nabi Muhammad S.A.W membaca lafaz “IQRA” dengan maksud “bacalah”, lafaz ini cukup sinonim di Malaysia. Apa yang diperolehi dari ayat “IQRA” adalah ilmu mestilah bertunjangkan pembacaan, pembacaan mestilah dengan gesaan terhadap diri.

            Pembacaan buku di Malaysia adalah merupakan kehendak rakyat sahaja, belum mencapai tahap keperluaan lagi. Ini kerana hiburan hidonisme yang melampau menjadi keperluan utama masyarakat Malaysia, kemudian yang terakhir dalam “list” kehendak baru muncul perkataan buku. Dalam filem Anakku Sazali ada bait-bait kata menunjukkan hiburan diutamakan, “kita boleh tengok wayang gambar, boleh berjoget dan berjudi” itulah kata-kata yang terpancul keluar dari mulut Sazali pada rakan-rakannya untuk menunjukkan hiburan melampau adalah perlu dalam kehidupan, Perkara sebegini jika ada dikalangan anak muda adalah perkara yang amat menyedihkan. Setiausaha Agung Persatuan Penulis Nasional (PENA), Syed Mohamad Zakir Syed Othman (SM Zakir) menyatakan bahawa harga buku hanya dijadikan “kambing hitam” oleh sebahagian masyarakat. Katanya lagi harga buku yang tinggi dijadikan alasan utama kurang membaca.

DISKUSI BUKU

            Pembacaan sahaja tidak mencukupi jika tidak didiskusikan. Pertubuhan bukan kerajaan NGO UMMAHAID yang diketuai oleh MS Anuar Mahmod telah memulakan program diskusi buku mingguan di Pulau Pinang dengan panggilan bedah buku. Di Indonesia program bedah buku ini cukup “famous” untuk meningkatkan kefahaman pembaca. Di Indonesia majalah seperti SABILI membuat bedah buku di media eloktronik radio agar masyarakat lebih memahami isi kandungan majalah dengan lebih “detail”.

            Maksud bedah buku adalah buku yang dibaca oleh individu akan dikongsi bersama dalam satu kumpulan, forum, ceramah dan pembentangan. Kongsi disini bermaksud individu akan menyatakan apa yang difahami daripada pembacaan buku tersebut dan ahli dalam kumpulan atau pendengar. Manakala ahli kumpulan atau pendengar akan menghidupkan diskusi dengan pertanyaan dan pendapat agar budaya ilmu dimantapkan. Bedah buku ini juga menambahkan pengetahuan kepada ahli kumpulan kerana bukan semua buku dapat dibaca oleh semua individu selain berkongsi matlumat.

            Penulis merasakan bedah buku oleh pembaca sahaja tidak mencukupi, jika bedah buku ini didiskusikan secara forum dan ceramah oleh penulis buku tersebut sendiri dirasakan lebih efektif dan signifikan. Ini kerana penulis buku itu lebih memahami apa yang ditulis, penulis buku tersebut juga yang mengkaji dan memahami secara mendalam dapat berkongsi apa yang ingin dinyatakan dalam penulisan.

            Penulis mencadangkan kepada Dewan Bahasa dan Pustaka, univesiti, kolej-kolej, mana-mana penerbit agar dapat mendiskusikan buku yang diterbitkan. Sebagai contoh pihak universiti yang menerbitkan banyak buku-buku ilmiah yang dikarang oleh Profesor, Profesor Madya, Doktor dan Penyarah dapat melakukan diskusi buku ini. Dengan cara ini pelajar lebih dekat dengan buku dan secara tidak langsung dekat dengan penulis buku. Di ruangan Balai Ilmu Akademi Pengajian Islam Universiti telah diadakan diskusi buku “Meneroka Identiti Islamic Jerusalem ” oleh Abd Al-Fattah El-Awaisi. Diskusi ini membuka mata pensyarah dan mahasiswa bahawa bukan sahaja isi kandungan buku diketahui tetapi disebaliknya proses diskusi buku ini perlu untuk menambah kefahaman selain pembacaan semata-mata.

            Kesimpulannya yang penulis mencadangkan kepada mana-mana pihak yang merasakan bertanggungjawab dalam soal pembacaan dan diskusi buku memainkan peranan sewajarnya. Harga buku yang mahal dijadikan alasan masyarakat untuk tidak membaca tidak patut didengar lagi. Sepatutnya harga buku bukan alasan tidak membaca tetapi sikap yang tidak mementingkan ilmu patut dibuang jauh-jauh. Kempen-kempen membaca juga tidak cukup jika tidak ada cara untuk pembacaan yang betul seperti “Speed Reading ”. Diharapkan semua pihak membuka mata untuk memastikan pembacaan buku dan diskusi buku menjadi keperluan harian rakyat bukan lagi kehendak semata-mata.

ZULZAIDI BIN MAHMOD

(PRESIDEN)

JARINGAN NASIONAL BELIA MAPAN

DI ALAMAT :

C-03-19, PPR HILIRAN AMPANG,

55100 KUALA LUMPUR .

860904-56-6593

Email: matnyum@yahoo.com

HP : 012-5002954/016-2201456

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: